U2FsdGVkX186HT93AOo0Rg8mxGMp8b9WHHM5LEC5NlqMwMesZ/RwQulHjcEQBBAWPDDqn4wt90Pp1/2LJHiiDw==
Catatan Mudik 2015, 1 Syawal 1436H

1 Syawal 1436 H tahun ini jatuh pada 17 Juli 2015, yaaa.. ketemu lebaran lagi, mudik lagi dan bisa kumpul lagi sama keluarga yang di Sukabumi, Alhamdulillah.

18 Juli atau H+1 lebaran sekitar jam 05:00 pagi "WIB" gw sekeluarga "kedua orang tua, kedua adik gw, plus gw" berangkat dari Bogor ke Sukabumi, hmm... ceritanya lagi mudik.

Perjalanannya lancar bgt nggak ketemu yang namanya kemacetan, jadi sampe di sana "rumah nenek gw H. Aliyah di Bojong Honje, Kalaparea, Nagrak, Sukabumi" sekitar jam 07:00 an.

Turun dari mobil masuk gang dikit, alhamdulillah akhirnya nyampe juga, di rumah nenek gw "H. Aliyah" kebetulan ada bi Yiyis "anak paling bungsu nenek gw" adek ke-2 mimih gw.

Udah gitu kita saling bersalaman, bermaaf-maafan di ruangan depan sambil makan makanan khas sana, sambil ngobrol-ngobrol ringan juga.

Beberapa menit berselang mang Ujang "suaminya bi Yuyun" dateng, tapi babe gw lagi ziarah ke makan H. Barokah "kakek tiri gw", gak tau deh babe gw ketemu apa nggak sama mang Ujang, yang jelas gw sih ketemu.

Oo iya, di hari pertama kita semua nginep di rumah nenek, eh mimih gw malah sakit tapi besoknya udah mendingan, di hari ke-2 mudik (19/07) kita mengunjungi rumah kakek, berangkat dari rumah nenek di Bojong Honje sekitar jam 9 pagi sampe ke rumah kakek yang di Cibarengkok, Darmareja, Nagrak jam setengah 10 an.

Kebetulan kakek gw H. Ahmad sama nenek tiri gw Okoy lagi ada dirumah, kakek gw lagi duduk-duduk di teras, kalo nenek tiri gw lagi di dapur "mungkin lagi nyuci", hehe, oo iya rumah kakek gw agak pangling sekarang mah.

Gak tau dari kapan soalnyan tahun kemaren gw gak ikut mudik yang jelas dulu di depan rumahnya ada kolam, sekarang udah gak ada, dan dibikin sekolah paud katanya sih tanahnya udah di wakafin gitu.

Jam satuan siang kita berkeliling, kalo gak salah kerumahnya bi Lilis, gw sih nggak terlalu kenal, soalnya jarang kesini, pernah kesini tapi waktu kecil.

Tahun ini juga gak sempet ziarah ke makam si mamang, dia gugur dalam kecelakaan padahal baru aja dia di angkat jadi manager di perusahaan Baygon, kata mimih gw mah.

Lalu setengah tigaan siang pulang, balik lagi ke rumah kakek gw, udah gitu makan walaupun malu gw tetep makan, soalnya kakek gw yang di sini, nenek gw yang di sana masih pada puasa, istilahnya nyawalan, beda sama nenek gw yang di Bogor :D.

Mudik di hari ke-2 ini kita nginep di rumah kakek, pas sore-sore gw sempet ngebantuin kakek yang lagi ngurusin orang yang mau nikah, iya kakek gw udah 30 tahun jadi amil, tapi gw juga baru tau kalo sekarang kakek gw udah nggak kerja lagi di desa.

Matahari udah tenggelam, shalat maghrib udah, shalat isa udah, waktu nginep di rumah kakek gw tidur setengah sepuluhan, bangun setengah satu pagi udah gitu nggak tidur lagi.

Cuma mainin hp, tapi kalo ada kakek gw lewat, gw pura pura tidur, hehe, padahal mah cucunya lagi online, jam 2 dini hari kakek gw bangun.

Udah gitu ke WC, terus shalat, terus dzikir sampe setengah empat pagi, terus yang gw denger sih kakek gw ngebangunin nenek tiri gw buat sahur, baru seabis shalat subuh mereka tidur lagi.

Kadang gw tuh kagum banget sama ibadahnya kakek nenek gw, gimana nggak nenek gw aja kalo shalat dzuhur bisa sampe setengah jam, bacaannya khusu, ditambah shalat sunat sebelum & sesudah shalat fardunya, ditambah dzikirnya, salut deh, gw gitu? jauhhh..

Tapi satu yang lucu dari kakek nenek gw, sama-sama top ibadahnya, kenapa bisa cerai ya?, upss... "maafin cucumu ini ya, gak ada maksud buat apa-apa kok".

Tapi yang ini juga lucu, setiap mimih gw bawa makanan atau apapun itu dari kakek gw, kalo di kasihin ke nenek gw dia gak pernah mau nerima, kenapa ya?, jadi kalo bawa apapun itu dari kakek gw ga pernah bilang itu dari kakek gw, biar nenek gw bisa nerima :D.

Lanjut ke topik, ini hari ke-3 kita mudik (20/07), jam setengah sembilan kita pulang dari rumah kakek di Cibarengkok niatnya mau nginep sehari lagi di rumah nenek di Bojong Honje, dan pagi itu juga ada acara mau nikahin tetangganya.

Jam 10 pagi kita udah di rumh nenek lagi "H. Aliyah" yang di Bojong Honje, terus tidur bangung setengah satu, mandi sambil nyuci soalnya besok (21/07) mau pulang, selesai mandi shalat dzuhur, udah gitu ya online walau sinyalnya ngejengkelin tetep mesti di nikmatin, abisnya di sini sepi.

Oo iya hampir lupa waktu pulang di rumah kakek bawa oleh-oleh satu Al-Qur'an yang ada terjemahannya, tadinya mau bawa dua eh bi Yiyis mau juga, jadi bawanya satu, tapi gak apa-apa.

Balik lagi ke topik di hari ketiga nginep di rumah nenek, ceritanya udah tidur, jam setengah 5 pagi bangun, lalu, mandi, shalat, sarapan, eh setengah 7 pagi babe gue udah ngejemput.

Ya akhirnya kita pulang hari itu (21/07) berangkat dari sana setengah tujuh nyampe rumah setengah sembilan, gue sih turun di pertigaan statsiun Cigombong.

Niatnya mau motong rambut soalnya hari Senin (27/07) udah mulai kerja lagi, eh apes tukangnya masih tutup mungkin mudik?, gak tau ah!, yaudah jadinya ngebubur di pertigaan.Coba ke Caringin, sama aja pada tutup, untung di Warung Menteng yang masih buka, udah dulu ah, walau ceritanya gak jelas, gak menarik buat di baca, yang penting gw ngerti maksudnya, hehehe.
Strive To Be Better Than Ever
Loading...